Dunia Inspirasi Penuh Warna by Indra Pradya

Selasa, 22 November 2016

KELAS INSPIRASI LAMPUNG 3 - INSPIRASIMU HARI INI, MASA DEPAN MEREKA KELAK.

Kelas Inspirasi Lampung #3 - kelompok 5 MI Al Ijtihad - Panjang.



Ketika mengetahui Kelas Inspirasi di Lampung akan kembali digelar, tak berfikir lama,  saya pun mendaftar langsung pada akun resmi Kelas Inspirasi.
Terlibat dalam kegiatan mengajar sehari dalam Kelas Inspirasi tentu akan mendapatkan pengalaman yang belum tentu didapat dari sekedar membaca buku. Terlebih, saya pernah terlibat dalam gelaran Kelas Inspirasi bagian kedua di Lampung padatahun sebelumnya. Jadi tahu betul betapa menyenangkannya ada dalam aktivitas mengajar sehari – bertemu anak anak sekolah dasar secara langsung.

Logo Kelas Inspirasi Lampung angkatan 3


Sebagaimana pelaksanaan pertama dari Kelas Inspirasi secara nasional, bertujuan menjadi wadah keterlibatan para professional dengan realitas dunia pendidikan dasar dalam lingkungan sekitar maupun Indonesia pada umumnya. Setiap pelaku profesi diajak untuk menceritakan profesinya. Dengan harapan, para siswa akan memiliki lebih banyak pilihan cita cita dan kemudian menjadi lebih termotivasi untuk memiliki mimpi yang tinggi dan besar. 


Video Saya dalam Kelas Inspirasi Lampung #2 SDN Way Laga.

Saya pun kemudian menyusun sejumlah persiapan ketika mengetahui nama saya masuk dalam jajaran relawan inspirator. Persiapan yang lebih matang tentu saja terjadi  dalam group. Saya beruntung tergabung dalam group 5 dalam Kelas Inspirasi Lampung angkatan ke 3 di tahun 2016 ini. Mengapa beruntung?, meski di isi oleh sosok sosok sibuk, bahkan beberapa diantaranya tinggal di luar kota Bandar Lampung, tetapi koordinasi aktif melalui group Whatsapp  terlaksana dengan baik. Mas Wicak yang bertindak sebagai ketua kelompok sangat membantu dalam menyiapkan berbagai kebutuhan jelang pelaksanaan Kelas Inspirasi. Saya hanya pernah ikut sekali pertemuan yang terselenggara di Gudang Rupa Food & Beverage milik dari mas Wicak dengan menghasilkan beberapa keputusan. Selebihnya,  saya memantau perkembangan informasi dari diskusi group via ponsel.   Lancarnya persiapan kelompok 5 tentu juga ada peran serta Fasilitator Kelas Inspirasi Lampung ke 3 – Derry dan mas Ari  yang sangat membantu  kelompok 5.

Senin, 21 November 2016
Tibalah hari pelaksanaan dari Kelas Inspirasi Lampung bagian ke 3.
Saya dan teman teman dalam kelompok 5 mendapat tempat kunjungan Madrasah Ibtidaiyah (MI)  Al Ijtihad yang beralamat di jalan Soekarno Hatta Gang Sentot No. 7  kecamatan Panjang – Bandar Lampung.

halaman sekolah  MI Al Ijtihad yang cukup luas

suasana upacara senin dengan gugusan bukit menambah keasrian suasana


Pagi yang cerah mewarnai perjalanan kelompok kami. Bergerak dari Gudang Rupa di Way Halim melaju ke jalan Soekarno Hatta kearah Panjang.  Kondisi jalan dan arus lalu lintas yang tidak terlampau padat membuat kami lancar menuju  lokasi.
Iring – iringan kendaraan kami pun tiba pada sebuah bangunan sekolah dengan halaman depan yang cukup luas. Kerumunan anak anak berseragam merah putih bersiap melaksanakan upacara bendera.
Kami pun segera berbaris dihadapan kerumunan anak anak yang telah berbaris rapih. Suasana hikmat pun hadir dalam bentuk upacara bendara.  Sesaat  kenangan saya  terlempar pada masa sekolah dasar dahulu.  

suasana Upacara Bendera hari Senin

Runutan upacara bendera hari Senin  berlangsung  lancar.   Sesi perkenalan adalah aktivitas selanjutnya. Menugaskan diri sebagai pembawa acara , saya membuka  sesi pertemuan kelompok  di hadapan jajaran bapak ibu guru dan anak anak MI Al Ijtihad.  Mba Emilia kemudian menyampaikan sambutan mewakili  kelompok 5 disusul dengan perkenalan setiap personal dalam kelompok 5 sebelum kemudian perwakilan dari MI Al Ijtihad pun turut memberi kata sambutan terhadap kehadiran kelompok kami.  

mas Ari -  salah satu Fasilitator kelompok 5 hikmad mengikuti upacara

 
Ketua Kelas Inspirasi Lampung - Derry Saputra Emilga


 Usai  ceremonial, kami mengarahkan anak anak untuk menggemakan yel yel yang sudah saya buat dan telah disepakati oleh kelompok.
 … MI Al Ijtihad, Berakhlak Mulia, Berjaya Selamanya!!...
Demikian sepenggal kalimat yang kemudian menggaung melalui pekikan lantang seisi halaman sekolah.  Cukup menyemangati pagi senin itu. 

tau kan saya sedang ngapain??....

Tak hanya itu, aktivitas menularkan semangat pagi pada anak anak MI Al ijtihad selanjutnya adalah dengan mengajak semua yang ada di hamparan depan sekolah dengan melaksanakan goyang ‘Gummy Bear”. Nah, soal goyang Gummy Bear ini, awalnya saya  hanya bertugas memberi ide meski pada prakteknya tetap saya pun yang harus memperagakan gerakan yang disadur dari sebuah video yang saya dapat dari chanel YouTube.  Baiklah. Hajar saja!. ahhahaha. Dibantu oleh mas Delta yang memegang layar ponsel di depan saya dengan pengeras suara yang dicorongkan ke ponsel, jadilah gerakan gerakan Gummy Bear bisa saya sampaikan di hadapan anak anak, bapak ibu guru dan teman teman dalam kelompok 5.
Mau tau rasanya bergoyang Gummy Bear depan anak anak?, SENSASIONAL!!!. – kapan lagi bergoyang depan anak sekolah dasar! Hajaaarrr!!.

 Gummy Bear

Kegiatan  ber-Gummy Bear bersama usai.  Tunailah salah satu tugas saya. Hahahha. Selanjutnya, saya dan semua dalam kelompok bersiap memasuki kelas untuk bertemu dengan anak anak MI Al Ijtihad sesuai dengan pembagian jam mengajar yang telah di susun oleh mas Ari – salah satu fasilitator kelompok 5.

jadwal mengajar dan pembagian kelas kelompok 5

Sesungguhnya,  aktivitas  mengajar bukanlah hal asing bagi saya. Selain  mendiang Mama seorang guru, sejak akhir 2009 saya telah menjalani aktivitas mengajar pada beberapa perguruan tinggi swasta ditambah sebagai trainer  bidang komunikasi, public speaking, Master of Ceremony dan materi Personality and Development Program.  Tentu saja, pengalaman mengajar yang saya alami adalah mengajar individu dengan rentang usia 16 hingga 40 tahun keatas. Mengajar didepan anak anak sekolah dasar  adalah  perkara lain.  

bahagianya saya menemukan sosok HAIKAL - anak yang pandai di kelas
Dalam aktivitas Kelas Inspirasi Lampung bagian ke 3 ini, saya masih bersemangat untuk menyampaikan pentingnya keberanian anak anak dalam bertutur di depan khalayak. Public Speaking for Kids adalah sesuatu yang saya kedepankan selain menyampaikan pada anak anak akan profesi sebagai Master of Ceremony atau Pemandu Acara yang menjadi profesi lain dari tugas kedinasan saya yang layak juga di jadikan impian oleh anak anak.  Mulai dari pemandu acara pernikahan hingga TV Host adalah profesi yang tidak hanya sekedar ladang penghasilan,  tetapi juga dapat mengantarkan seseorang pada tingkat kehidupan yang mapan jika ditekuni dengan professional.  Bahagianya, sebagian besar anak anak berminat menjadi seorang Master of Ceremony bahkan TV Host ketika saya jelaskan soal profesi tersebut di depan mereka. Bahkan ada sosok anak di kelas 6 bernama Haikal yang dengan kemampuan, semangat dan kepercayaandirinya menarik perhatian saya karena   minatnya untuk menjadi pembawa acara di televisi. Bahkan ada pula yang mampu bernyanyi lagu bertema ibu dengan merdu di depan kelas hingga ia menangis dan membuat seisi kelas mengharu-biru, termasuk saya. 

Siti  dan Saka - penyanyi cilik bersuara merdu yang membuat haru







mas Wicak - Seniman

mba Arlavinda - Banker mengedukasi anak anak agar Gemar Menabung di Bank

florist mengajari anak anak merangkai bunga dan membuat bunga dari bahan ringan

mba Deka - Videographer Kelompok 5

mas Delta - photographer sadar kamera


Menghadapi anak anak tentu butuh perhatian lebih dari sekedar menyiapkan bahan ajar dan pendalaman materi  semata.  Harus ada ekstra sabar dan ekstra perhatian.  Soal ekstra sabar tentu saja hal ini terlaksana kala menghadapi tingkah aktif anak anak dengan ketidakfokusan mereka dalam menyimak apa yang pengajar sampaikan. Teman teman saya dalam team telah mempersiapkan beragam strategi jika kelak mengalami kesulitan dalam menghadapi anak anak dalam proses belajar di kelas. Tengok saja  kiat mba Yulica yang membawa serta alat alat kesehatan agar dapat menarik perhatian anak anak. Begitu juga dengan dokter Dandy yang mengarahkan anak anak untuk hidup sehat  hingga mengajak anak anak interaksi di luar kelas sebagai cara agar anak anak memahami soal hidup sehat seraya bermain di halaman sekolah.  Tak hanya itu, rekan rekan dengan profesi yang beragam juga menyajikan cara yang tidak umum dalam menyampaikan profesi mereka pada anak anak.  Misal, mba Nurma yang seorang Florist membawa  sekeranjang perlengkapan florist untuk mengajarkan anak anak merangkai bunga sebelum akhirnya bunga bunga yang berhasil dirangkai tersebut wajib diberikan anak anak pada guru guru mereka. So Sweet!!.  Dalam pengamatan saya, seluruh teman dalam kelompok 5 memiliki cara cara jitu dalam menyampaikan profesi mereka agar dipahami anak anak.


Mba Ruri sang Dokter Hewan

Mba Emilia - Praktisi Pendidikan dan Penyusun  Metode Pembelajaran


Mba Leny - Farmasi
 
mas Erlan - Staff Pajak
coba tebak ini profesi nya apaa ??? (Pemadam Kebakaran)

mba Yulica - Dosen Keperawatan

Pak Dendy - Dokter RSUD Lampung Tengah

Aktivitas mengajar usai ketika pukul 12 siang.
Pada pertemuan di jam terakhir bersama anak anak Mi Al Ijtihad di kelas, kami memberi selembar piagam cita cita yang harus mereka isi dan kemudian di bawa pulang ke rumah. Dengan harapan menjadi kenangan akan pertemuan mereka dengan kami hari itu. Sekaligus memacu semangat mereka untuk menggapai impian yang mereka tulis  tersebut bersama dukungan orang tua dirumah. 

pohon cinta cita  karya tangan kreatif mas Wicak

saya mengarahkan anak anak menempel cita cita yang mereka tulis pada pohon cita cita

photo bersama  kelompok 5 dengan jajaran kepala sekolah dan dewan guru seusai kegiatan

Sebagai kenangan untuk sekolah, kami meminta setiap anak untuk menuliskan nama, kelas dan cita cita mereka pada selembar kertas  stiker berwana hijau yang telah dibentuk selembar daun yang kemudian akan mereka letakkan pada sebuah pohon cita cita yang telah dipersiapkan. Pohon cita cita tersebut tentu akan menjadi hiasan sekolah yang nantinya akan menjadi pengingat setiap anak akan cita cita yang mereka impikan.


versi photo lengkap pake tongsis


photo bersama seusai pertemuan Refleksi - KI_Lampung

Merasakan langsung jadi seorang pengajar bukanlah pekara mudah. Terlebih dengan misi menyampaikan inspirasi.  Saya dan teman teman yang bertugas dalam Kelas Inspirasi Lampung angkatan ke 3 di tahun 2016 ini masihlah sosok yang terus berupaya untuk menggapai taraf kehidupan yang lebih baik dengan menggeluti profesi yang kebetulan saat ini telah dan sedang ditekuni. Selain kami, tentu ada banyak pihak pihak yang jauh lebih baik secara karier dan capaian  dibidang yang kami geluti kini.  Bahkan bisa jadi telah menjadi sosok terpandang. Tapi bukankah berbagi sesuatu yang baik dan positif  adalah sebuah keharusan bagi individu yang ingin menjadi pribadi yang bermanfaat?. Tak perlu jadi orang kaya raya atau pejabat bertahta dahulu baru berbagi, kan ?. Meski saya atau mungkin teman teman dalam satu  kelompok  atau bahkan dalam satu angkatan bukanlah pribadi yang mapan atau terkenal tetapi niatan kami  untuk berbagi berdasarkan apa yang kami miliki adalah hal yang paling mendasar dari  keterlibatan kami dalam Kelas Inspirasi.  Capaian terbaik dalam setiap pribadi tentulah menginspirasi. Inspirasi yang dapat dibagi agar nantinya menjadi pelajaran bagi generasi mendatang. Karena Inspirasimu hari ini, masa depan anak anak kelak.

1 komentar :

  1. Seru bangeeeet! Yang kayak gini ini yang bikin gak bisa move on dari KI ya, Ndra..

    Btw, anak2 gak diajarin goyang cheboox plus senyum segaris kan? :D

    BalasHapus

Scroll To Top